Career Satisfaction

Sebelum dimulai, saya ingin mengingatkan bahwa apa yang saya tuliskan di sini adalah murni berdasarkan pengalaman dan pengamatan saya serta belum melalui pengkajian ilmiah tertentu. Saya bukan seorang ahli HRD atau psikolog, saya juga bukan seseorang yang ahli di bidang manajemen. Jadi, mohon dimaklumi seandainya apa yang nantinya saya sharing di sini kurang sesuai karena masih bersifat relatif. 😳

Berbicara masalah karir, tentunya banyak aspek yang berkaitan dengan hal tersebut. Aspek-aspek yang terkait tentunya sangatlah kompleks, dari ekonomi, manajemen, psikologi, dan hukum. Karir juga merupakan sesuatu yang bersifat sangat pribadi, karena menyangkut hal-hal yang berkaitan dengan personalitas seseorang.

Ketika seseorang memilih sebuah bidang pekerjaan sebagai pilihan karirnya, tentu ada beberapa faktor yang mempengaruhinya. Faktor-faktor tersebut dapat berupa :

  • Latar belakang pendidikan
  • Kesukaan atau hobi
  • Skill atau kemampuan yang dimiliki
  • Latar belakang budaya
  • Kesempatan atau opportunity

Contohnya saya, ketika dulu bekerja di sebuah perusahaan swasta, maka yang mendorong saya memilih pekerjaan tersebut adalah karena adanya faktor kesempatan / opportunity dan sedikit faktor latar belakang pendidikan. Untuk Skill, adalah sesuatu yang saya peroleh kemudian setelah melalui sebuah proses training. Bagaimana dengan Anda? Faktor apa sajakah yang mempengaruhi Anda untuk memilih karir yang dilakoni saat ini? :mrgreen: Continue reading “Career Satisfaction”

Merayakan Hari Raya Di Negeri Singa

Biasanya ketika menjelang tanggal 1 Syawal, maka seluruh surau, mushola, dan masjid akan mengumandangkan takbir, tahlil, dan tahmid. Suara nan merdu akan saling bersahut-sahutan merayakan hari kemenangan. Terkadang ada juga yang melakukan arak-arakan keliling kampung dengan membawa obor dan Sound System yang didorong menggunakan gerobak. Dan kemudian pada tanggal 1 Syawal kita akan berkumpul bersama seluruh keluarga besar di kampung halaman.

Hal itu tentunya akan menjadi biasa ketika kita berada di tanah air tercinta, Indonesia. Tak jarang ada juga yang jengah, ketika melihat iring-iringan anak kecil membawa obor sembari mengumandangkan Takbir, Tahlil, dan Tahmid. Haduh, berisik amat sih, kan dulu gak pernah dicontohkan, dan lain sebagainya. Saya tidak akan membahas itu, dan saya merasa belum memiliki kapasitas untuk men-judge orang lain tentang apa yang mereka lakukan.

Yang akan saya sharing di sini adalah tentang suasana (mudah-mudahan tidak terlalu basi). Yup, suasana. Ketika Anda tidak berada di tanah air melainkan di sebuah negara yang mayoritasnya bukan muslim, tentunya suasana seperti pada awal tulisan ini akan menjadi sesuatu yang dirindukan. Kemeriahan dan nuansa menjelang Hari Raya Idul Fitri tentu menjadi sesuatu yang “Indonesia Sekali”. Sesuatu yang tidak bisa Anda dapatkan di sembarang tempat di seluruh belahan bumi.

Lebaran tahun 2013 adalah untuk pertama kalinya bagi kami sekeluarga merayakannya jauh dari kampung halaman. Karena saat ini kami sedang berada di negeri seberang untuk menunaikan tugas. Menjelang Lebaran, suasana di sini cukup berbeda. Hanya di beberapa titik saja yang menunjukkan keramaian, yaitu di daerah-daerah yang jumlah penduduk muslimnya cukup banyak. Selebihnya, mereka beraktifitas sebagaimana biasa.

Shalat Tarawih biasa kami laksanakan di Masjid Istiqomah, di dalam komplek KBRI Singapura. Jamaah yang berdatangan tidak saja dari kalangan internal kedutaan, melainkan banyak juga saudara-saudara muslim yang berasal dari luar kedutaan. Meskipun memiliki latar belakang budaya dan bangsa yang berbeda-beda, namun kami dipersatukan oleh satu hal, yaitu kami sama-sama saudara semuslim. Bukankah Rasulullah SAW juga pernah bersabda yang artinya, “Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya.

Continue reading “Merayakan Hari Raya Di Negeri Singa”